Kenapa orang usia muda berisiko terkena Diabetes ?

Kenapa orang usia muda berisiko terkena Diabetes ?

Diabetes merupakan penyakit yang dapat menyerang siapa saja tanpa mengenal usia. Tak hanya lansia, tetapi juga anak muda. Oleh karena itu, penting untuk mengendalikan faktor resiko diabetes agar Anda dapat mencegah terjadinya penyakit ini dan menjauhi komplikasi.

Diabetes adalah penyakit kronis yang ditandai dengan tingginya kadar gula darah dalam tubuh. Kondisi ini terjadi karena tubuh tidak mampu memproduksi cukup insulin atau menggunakannya dengan efektif. Insulin merupakan hormon yang berperan untuk mengatur gula darah.

Penyebab Diabetes

Diabetes disebebkan karena adanya gangguan dalam tubuh, sehingga tubuh tidak mampu menggunakan glukosa darah ke dalam sel, sehingga glukosa menumpuk dalam darah.

Pada diabetes tipe 1, gangguan ini disebabkan sistem kekebalan tubuh yang biasanya menyerang virus dan bakteri berbahaya lainnya, malah menyerang dan menghancurkan sel penghasil insulin. Akibatnya, tubuh kekurangan atau bahkan tidak dapat memproduksi insulin sehingga gula yang seharusnya diubah menjadi energi atau insulin menyebabkan terjadinya penumpukan gula dalam darah.

Gejala Diabetes 

Pradiabetes atau diabetes tipe 2 biasanya tidak menunjukkan gejala pada awalnya. Sementara itu, gejala atau ciri diabetes tipe 1 berkembang dengan cepat. Beberapa tanda dan gejala diabetes tipe 1 dan tipe 2 adalah :

  •  Meningkatkan haus
  • Sering buang air kecil
  • Rasa lapar yang extrem
  • Kelelahan
  • Turunnya berat badan tanpa sebeb
  • Pandangan kabur
  • Luka yang lama sembuh
  • Sering mengalami infeksi, seperti gusi,kulit, vagina.

Sekitar 9,1 juta penduduk Indonesia diperkirakan menderita penyakit diabetes. Berdasarkan kelompok usia, penderita diabetes paling banyak berada pada rentang usia 55–74 tahun. Meski demikian, penyakit ini juga dialami oleh orang muda di usia 20-an hingga 40-an.

Kenapa Orang Usia Muda Berisiko Terkena Diabetes?

Diabetes memang dapat dipengaruhi oleh faktor usia. Semakin bertambah usia Anda, semakin besar pula risiko Anda untuk terkena diabetes. Hal ini diduga terjadi karena tubuh tidak lagi mampu memproduksi insulin dengan jumlah yang sama seperti saat masih muda.

Selain itu, seiring bertambahnya usia, sel-sel tubuh pun mungkin akan menjadi lebih sulit untuk memanfaatkan insulin, sehingga gula darah dapat lebih mudah meningkat. Meski demikian, bukan berarti orang yang usianya masih muda aman dari penyakit diabetes.

Risiko diabetes tetap bisa terjadi pada orang yang usianya masih muda, terutama jika memiliki faktor risiko berikut ini:

Obesitas

Orang dengan berat badan berlebih atau obesitas berisiko terkena diabetes. Hal ini terjadi karena jaringan lemak berlebih di tubuh bisa menyebabkan tubuh sulit menggunakan insulin secara efektif. Kondisi ini disebut resistensi insulin.

Selain itu, orang yang obesitas juga berisiko tinggi mengalami sindrom metabolik, yakni salah satu kondisi yang dapat memicu terjadinya diabetes.

Tidak menjaga pola makan

Setiap orang, baik anak-anak, orang dewasa muda, atau bahkan para lansia, akan berisiko lebih tinggi untuk mengalami diabetes apabila tidak menjaga pola makannya dengan baik.

Kebiasaan sering mengonsumsi minuman atau makanan manis, minuman bersoda, dan jarang mengonsumsi serat, seperti buah dan sayuran, diketahui turut berkontribusi dalam meningkatkan risiko diabetes.

Malas olahraga

Jarang berolahraga juga dapat meningkatkan risiko terjadinya diabetes pada kelompok usia muda. Hal ini dikarenakan tubuh kurang mampu menggunakan glukosa dengan efektif sebagai energi apabila jarang bergerak atau berolahraga. Akibatnya, gula darah pun akan cenderung mudah meningkat dan sulit terkontrol.

Faktor genetik atau keturunan

Faktor genetik atau keturunan merupakan salah satu faktor risiko diabetes. Oleh karena itu, risiko terjadinya diabetes di usia muda juga dapat meningkat bila Anda memiliki anggota keluarga, misalnya orang tua atau saudara kandung, yang juga menderita penyakit kronis ini.

Penyakit tertentu

Anda juga berisiko terkena diabetes jika menderita penyakit tertentu, seperti hipertensi, kolesterol tinggi, sindrom metabolik, atau sindrom polikistik ovarium (PCOS).

Yuk, Kendalikan Gula Darah Sekarang Juga

Untuk mencegah atau mengurangi risiko diabetes, Anda bisa melakukan beberapa langkah berikut ini untuk mengendalikan kadar gula darah dalam tubuh:

1. Memeriksa kadar gula darah secara rutin

Pemeriksaan gula darah dapat dilakukan setelah berpuasa selama 8–10 jam sebelum makan dan 1–2 jam setelah makan. Tes gula darah bisa dilakukan di laboratorium atau di rumah menggunakan alat pemeriksa gula darah (glukometer). Jangan lupa untuk mencatas hasilnya saat melakukan pemeriksaan.

Pada orang yang memiliki faktor risiko diabetes, tes gula darah ini bisa dilakukan setiap 3–6 bulan. Jika gula darah Anda tinggi, Anda dapat melakukan pemeriksaan gula darah puasa dan pemeriksaan HbA1C untuk memastikan apakah Anda menderita diabetes atau tidak.

2. Menjaga asupan dan pola makan

Pola makan yang baik merupakan salah satu langkah penting untuk mencegah dan mengontrol diabetes. Anda dapat menjaga pola dan asupan makanan dengan berbagai cara berikut ini:

  • Hindari makanan yang tinggi kalori, gula, karbohidrat, lemak jenuh, dan lemak trans, misalnya es krim, kue manis, permen, coklat, daging olahan, dan daging berlemak.
  • Konsumsi makanan tinggi serat, seperti buah, sayuran, kacang-kacangan, dan biji-bijian, termasuk gandum atau oatmeal.
  • Perbanyak minum air putih dan hindari minuman manis, soda, atau yang mengandung pemanis tambahan.
  • Konsumsi makanan secara perlahan dan kendalikan porsi makan menggunakan piring berukuran kecil saat makan.

3. Berolahraga secara teratur

Tidak hanya baik untuk menurunkan berat badan, olahraga juga dapat membantu Anda mengendalikan kadar gula darah dan mencegah terjadinya resistensi insulin.

Oleh karena itu, luangkan waktu setidaknya 30 menit sehari untuk berolahraga. Anda dapat memilih olahraga yang bersifat ringan, seperti jalan santai, naik turun tangga di rumah, dan yoga. Selama pandemi ini, Anda sebaiknya berolahraga di dalam rumah agar bisa tetap menerapkan physical distancing.

4. Mengurangi stres

Stres bisa membuat tubuh kesulitan mengendalikan gula darah. Untuk mengurangi stres, Anda bisa mencoba meditasi, mendengarkan musik, mengerjakan hobi dan hal lain yang Anda sukai, atau sekadar berbagi cerita dengan teman dan keluarga.

5. Tidak merokok

Kebiasaan merokok dapat menyebabkan masalah kesehatan serius dan meningkatkan risiko komplikasi diabetes, seperti penyakit jantung, penyakit ginjal, dan retinopati.

Biospray sebagai Penunjang Pengobatan Medis

Biospray membantu menghasilkan sel dan meregenerasi sel yang rusak sehingga pankreas dapat memproduksi insulin sesuai dengan kebutuhan tubuh. 

Banyak manfaat dari Biospray Bionutric diantaranya

L-Arginine : Meningkatkan pembakaran lemak, memperbaiki sistem kekebalan tubuh, mencegah sel-sel kanker, membantu otot dan meningkatkan peremanjaan sel.

L-Ornithine : Merangsang pankreas untuk memproduksi insulin. Meningkatkan fungsi hati, mengurangi lemak.

L-Glutamine : Meningkatkan penggandaan sel, membangun otot.

L-Lysine : Meningkatkan sistem kekebalan tubuh, hormon-hormon dan enzim.

Referensi 

https://www.alodokter.com/ketahui-faktor-risiko-diabetes-dan-cara-mengendalikannya

https://www.klikdokter.com/penyakit/diabetes

https://bali000.com/things-people-with-diabetes-must-know-about-the-covid-19-vaccines/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *